• Puisi
  • TV Online
  • Radio online
  • Live score Bola
  • Film
  • Games
  • Tukar Link
  •  joyodrono
    Diberdayakan oleh Blogger.

    Konsep Keadilan Islam

    Konsep Keadilan Islam
    Mereka yang menanyakan tentang dasar-dasar Islam biasanya diberitahu tentang "Pilar Lima" dari agama. Ini berhubungan dengan iman dan praktek prakteknya,untuk kelima Pilar tersebut tidak perlu saya sebutkan karena semua sudah tahu itu apa Rukun Islam.Tetapi pada tingkat yang lebih dapat dikatakan bahwa ada dua pilar besar yang mendukung seluruh bangunan yaitu adalah Perdamaian dan Keadilan. Mereka jelas terhubung karena tidak mungkin ada perdamaian abadi tanpa keadilan. Kata yang sangat ° Islam berasal dari akar verbal yang sama seperti salam yang berarti "damai" dan, karena agama ini didasarkan pada penyerahan total kepada kehendak Allah, umat Islam percaya bahwa perdamaian yang sebenarnya adalah di luar jangkauan kecuali didasarkan atas penyerahan ini dalam tatanan universal. Mereka percaya sama bahwa tidak akan ada keadilan yang sesungguhnya kecuali sebagai aspek dari pengajuan ke sumber dari segala yang adil dan tertata dengan baik. Meskipun Tuhan di luar pemahaman sendiri adalah merupakan analisis, Al-Qur'an memberi kita petunjuk untuk sifat sejati-Nya melalui apa yang kadang-kadang disebut "99 nama" dan salah satunya adalah al-Adl ª, "yang Adil". Lain dari nama-nama ini adalah al-Muqsiö, "Dispenser Keadilan" atau "Dia yang memberikan kepada setiap hal atas haknya".
    Disebutkan dalam Alquran sebuah pujian orang-orang yang selalu bertindak "dalam terang kebenaran" dan memberitahu kita: "Sempurna adalah kata-kata Tuhan dalam kebenaran dan keadilan". Ini memberitahu kita juga: "Sesungguhnya, Allah memerintahkan tindakan keadilan dan kemurahan hati baik diri sendiri dan untuk rekan-rekan kami ....", Dan memerintahkan kita jangan pernah membiarkan kebencian memimpin kita ke menyimpang dari keadilan: "Jadilah saja! Yang terdekat dengan kesadaran kita ini MahklukTuhan ". Ini, tentu saja, berlaku untuk semua orang percaya yang harus takut keadilan ilahi jika faktor-faktor subjektif atau emosi pribadi memimpin mereka untuk menyimpang dari jalan keadilan yang juga jalan Islam, tapi sangat berat pada mereka yang diperlukan untuk mengadili dalam sengketa atau memberikan penilaian dalam kasus pidana. Ada kasus dalam sejarah awal agama ketika pria yang Penguasa yang dimaksudkan untuk menunjuk sebagai hakim melarikan diri dari Pengadilan menganggap ini bukan tanggung jawab yang mengerikan dan kita membaca tentang orang yang tidak menerima beban yang seluruh tubuhnya gemetar ketika ia dipanggil untuk memberikan penilaian, percaya bahwa kesalahan tunggal dapat membawa dengan itu ancaman kutukan. Hakim ilahi berdiri di atas hakim manusia, mengamati semua yang dia lakukan, dan keadilan manusia, bahkan yang terbaik, tidak pernah bisa lebih dari tiruan buruk dari Keadilan ilahi. Nabi Muhammad sendiri ketika ia dipanggil untuk mengadili dalam tindakan sipil memperingatkan pihak yang berperkara yang salah satu dari mereka mungkin akan lebih fasih dalam menempatkan kasusnya daripada yang lain dan dengan demikian mencapai penyelesaian yang tidak adil. "Dalam kasus seperti itu," kata Muhammad, "Aku akan memberinya sebagian dari api neraka". Ini jelas masalah serius menunjukkan bahwa mereka yang mencari keadilan harus sendiri praktek tanpa penyimpangan, bahkan untuk menyakiti mereka sendiri. Dalam keadaan semua dan setiap kemenangan yang bertentangan dengan keadilan adalah piala yang diracuni.

    Signifikansi khusus juga adalah hubungan antara keadilan dan kebijaksanaan dalam bahasa Arab. Para åukm kata-kata, "penilaian", dan åikmah, "kebijaksanaan" berasal dari akar yang sama, dan al-Åakïm (yang "Maha Bijaksana") adalah nama Allah dalam Qur · Sebuah.

    Dalam tradisi Kristen Santo Thomas Aquinas menulis bahwa, di antara semua kegiatan manusia, "adalah mengejar kebijaksanaan lebih sempurna, lebih mulia, lebih penuh sukacita" daripada usaha manusia lainnya. Para Muslim mungkin mengamandemen ini sedikit dengan menekankan bahwa orang tidak dapat "mengejar" hikmat sebagai salah satu kupu-kupu langka mungkin karena kualitas ilahi dan keluar dari jangkauan para pencari manusia sebagai manusia. Hal ini bagi kita untuk meletakkan diri kita terbuka untuk karunia ini dengan membuat diri kita sendiri fit dan siap untuk menerimanya.

    Hal ini umumnya mengatakan bahwa Keadilan adalah atau seharusnya "buta", dengan kata lain kaku obyektif, tetapi Hakim diperlukan untuk memiliki kualitas wawasan dalam arti yang paling mendalam dan dapat layak ada pujian yang lebih tinggi daripada digambarkan sebagai "bijaksana" , berpartisipasi, karena itu, dalam "hikmat Salomo". Kebijaksanaan adalah sebanyak kualitas karakter sebagai atribut pikiran. Ini tidak ada hubungannya dengan pengetahuan yang, bagaimanapun luas, adalah selalu dibatasi dalam ruang lingkup. Seorang pria belajar masih bisa menipu ketika ia melangkah di luar bidang keahliannya. Orang yang bijaksana adalah dilindungi oleh wawasan dari kebodohan - meskipun tidak selalu dari kesalahan kecil dalam konteks duniawi - karena ia memiliki sebuah nilai batin yang digunakan untuk menilai situasi yang dia temui. Untuk tolok ukur muslim ini adalah Alquran · Sebuah bersama dengan contoh dari Nabi dan refleksi mereka dalam hati manusia. Tidak ada tujuan yang lebih tinggi bagi Muslim daripada budidaya apa yang digambarkan sebagai "jantung sehat". Dari hati yang datang penghakiman suara. Hal yang sama berlaku pemerintahan suara dan, dalam Islam, ini berarti "yang berkuasa antara" sesuai dengan hikmat daripada "memerintah".

    Alquran selalu menekankan bahwa Muhammad, meskipun diberkahi dengan kepenuhan kebijaksanaan, hanya "daging dan darah", mampu seperti orang lain dari kesalahan kecuali bila terinspirasi dari atas, tapi misinya tidak hanya menyampaikan dengan akurasi cermat wahyu yang diturunkan kepadanya, tetapi juga untuk menawarkan contoh tertinggi dari apa artinya untuk mengikuti pribadi dan kehidupan publik-Nya, implikasi penuh dari wahyu tidak kurang kecermatannya. Ketika ia sedang sekarat dan datang untuk terakhir kalinya ke mesjid di Medina, dia mengatakan kepada orang-orang berkumpul: "Jika ada seseorang di antara kamu yang saya telah menyebabkan harus dicambuk tidak adil, di sini adalah punggungku. Pemogokan di giliran Anda. Jika saya telah merusak reputasi apa di antara kamu, biarkan dia melakukan hal yang sama untuk menambang. Untuk Hidup saya mungkin telah terluka dan menderita,tetapi Lebih baik memerah di dunia ini dibandingkan di akhirat ".

    Itulah sedikit pengetahuan hukum islam yang saya baca dari berbagai media,mudah-mudahan bisa menjadi sebuah konsep dalam diri kita,jika ada kurang lebihnya saya mohon maaf.

    Wassallam.

    Di tulis Oleh :


    Translate to : by

    postingan ini berkategori ARTIKEL dengan judul Konsep Keadilan Islam . Jangan lupa menyertakan URL http://joyodrono-cahmabung.blogspot.com/2011/10/konsep-keadilan-islam.html . Jika ingin memposting ulang . Terima kasih!

    2 komentar untuk " Konsep Keadilan Islam "

    putra mengatakan...

    OK, link blog Anda juga sudah terpasnag. Silahkan di cek .Terima kasih :)

    Aryo mengatakan...

    @ Putra
    makasih link anda sudah terpasang di tuker link

    On Facebook

    Pengikut

    On Twitter

    News Google