• Puisi
  • TV Online
  • Radio online
  • Live score Bola
  • Film
  • Games
  • Tukar Link
  •  joyodrono
    Diberdayakan oleh Blogger.

    Teori baru kepunahan Dynosaurus

    kepunahan Dynosaurus
    Para Peneliti menatap 65 juta tahun ke masa lalu telah menentang teori yang berlaku, bahwa kepunahan massal Dynosaurus di akhir periode Cretaceous disebabkan oleh jatuhnya meteorit tunggal yang besar.

    Hasil Penelitian Princeton University mengklaim jatuhnya satu-dua kosmik meteorit serta letusan gunung berapi kolosal kemungkinan menyebabkan peristiwa kepunahan massal membunuh dinosaurus 65 juta tahun yang lalu.Mereka mengatakan bahwa mereka "menolak teori yang berlaku bahwa kepunahan itu disebabkan oleh meteorit tunggal yang besar."

    Peneliti Princeton menemukan jejak plankton yang mati sekitar setengah juta tahun yang berkaitan dengan kepunahan massal Dynosaurus skala besar oleh letusan dari Deccan Traps, termasuk berbagai vulkanik purba yang di temukan di India barat yang dulunya tiga kali lebih besar dari Perancis .

    Para peneliti yang dipimpin oleh Princeton Profesor Geosciences Gerta Keller pada laporannya bulan ini dalam Journal of Geological Society of India bahwa sedimen laut dari aliran lava Deccan menunjukkan bahwa populasi spesies plankton banyak digunakan untuk mengukur dampak dari bencana prasejarah ribuan tahun menjelang kepunahan massal.

    Pemusnahan ini terjadi sinkron dengan fase erupsi terbesar dari letupan Deccan Traps yang mengeluarkan karbon dioksida dan sulfur dioksida, pada masa itu. Kelompok Peneliti lain di laboratorium Keller juga menemukan bukti dalam sedimen India tentang serangan meteorit pada waktu pra kepunahan massal Dynosaurus.namun hanya beberapa spesies yang terkena,tetapi sedikit yang selamat dari letusan Deccan.
    Menurut sebuah laporan di jurnal Earth dan Planetary Science Letters (EPSL) pada bulan Oktober Ini ,sedimen yang sama - terletak di Meghalaya, India, kurang lebih 600 km sebelah timur dari Deccan Traps-digambarkan Bumi selama periode ini sebagai lingkungan yang keras dari hujan asam dan suhu global tidak menentu.

    Teori baru kepunahan Dynosaurus

    Secara bersama-sama, Keller mengatakan, temuan Princeton akhirnya bisa mementahkan teori Cretaceous-Tersier, atau KT, yang isinya menyatakan bahwa kepunahan dipicu hanya oleh dampak meteorit besar yang jatuh di dekat Chicxulub Meksiko.

    Fase letusan Deccan - diperkirakan 2 juta kali lebih kuat dari bom hidrogen dan menghasilkan awan debu dan gas yang sangat besar yang secara radikal mengubah iklim. Keller berpendapat bahwa dampak Chicxulub tidak cukup untuk menyebabkan bencana kepunahan massal KT - karya terbaru dari lab-nya, bagaimanapun, menunjukkan bahwa letusan Deccan adalah penyebab terbesar kepunahan Dynosaurus.

    "Kami menunjukkan hubungan sebab-akibat yang jelas bahwa letusan gunung berapi jauh lebih besar kemungkinannnya daripada teori sebelumya" kata Keller."Karena mengingat ketidakstabilan lingkungan yang disebabkan oleh letusan besar dari Deccan, bisa dengan mudah membunuh beberapa spesies yang selamat pada akhir periode “.

    Vincent Courtillot, seorang ahli geofisika dan profesor di Universitas Paris Diderot, mengatakan bahwa makalah Princeton didasarkan pada pemeriksaan lebih dekat dari vulkanisme Deccan berikut akibatnya, daripada yang telah dilakukan sebelumnya. Dengan demikian, katanya, "ini merupakan analisis mengesankan" para peneliti menegaskan waktu letusan Deccan dan dampak lingkungan yang dilaporkan dalam beberapa tahun terakhir oleh tim dari berbagai penelitian, termasuk dirinya sendiri.

    Courtillot melaporkan pada Journal of Geophysical Research pada tahun 2009, bahwa vulkanisme Deccan terjadi dalam tiga tahap, yang kedua dan terbesar yang bertepatan dengan massa kepunahan Cretaceous-Tersier, penelitian Keller yang diterbitkan dalam Journal of Geological Society of India menegaskan tahap kedua dan ketiga, mengatakan:"Arti penting dari karya terbaru adalah bahwa analisis dilakukan pada daerah yang penting dekat terjadinya vulkanik, dan bukan ribuan kilometer jauhnya seperti yang telah terjadi sebelumnya," .

    Keller dan rekan penulisnya menerbitkan temuan mereka dalam jurnal Proceeding of National Academy of Sciences pada tahun 2004 dan menyarankan bahwa meteorit Chicxulub itu bukan salah satu dari serangan meteorit atau satu meteorit besar yang jatuh ke bumi. Mereka menyimpulkan bahwa sementara destruktif, dampak Chicxulub itu tidak cukup kuat untuk menyebabkan pemusnahan secara luas. Keller dan kolaborator-nya telah mendukung temuan ini dengan bukti tambahan dari Texas dan Meksiko timur laut yang diterbitkan di EPSL tahun 2007 dan Journal of Geological Society of London pada tahun 2009.

    Dalam beberapa tahun terakhir, peningkatan teknologi telah memungkinkan ahli geologi untuk mengidentifikasi tiga tahap yang berbeda dari vulkanisme Deccan. Yang pertama dengan skala letupan kecil di mulai sekitar 67,5 juta tahun yang lalu. Tahap kedua dan terbesar membawa 80 persen dari vulkanisme total dan menghasilkan aliran lava terbesar dalam sejarah Bumi .Peneliti Princeton menemukan bahwa kejadian ini menyapu hampir 100 persen dari foraminifera planktonik. Mereka lebih lanjut melaporkan bahwa fase erupsi medium ketiga terjadi sekitar 300.000 tahun setelah kepunahan massal.

    Keller telah bergabung dengan ilmuwan lain dalam memfokuskan penelitiannya yang di bantu oleh ahli geologi Virginia Tech Dewey McLean menguatkan bahwa vulkanisme Deccan adalah akar dari kepunahan massal Dinosaurus.

    Demikian artikel ini saya posting berdasarkan sumber asli dari news room america Semoga bisa menambah pengetahuan.


    Di tulis Oleh :


    Translate to : by

    postingan ini berkategori ARTIKEL dengan judul Teori baru kepunahan Dynosaurus . Jangan lupa menyertakan URL http://joyodrono-cahmabung.blogspot.com/2012/11/teori-baru-kepunahan-dynosaurus.html . Jika ingin memposting ulang . Terima kasih!

    2 komentar untuk " Teori baru kepunahan Dynosaurus "

    ucihasantoso mengatakan...

    Well, kalo agan pernah baca tentang relief kuil-kuil di amerika selatan ama patung hewan sejenis burung di kalimantan. Agan bakal bingung kenapa orang pada zaman 200-1000 tahun lalu masi sempet liat yang namanya brontosaurus ama T-Rex.

    juanx criex mengatakan...

    wah belum itu gan.makasih ya penasaran juga kayakna nih.

    On Facebook

    Pengikut

    On Twitter

    News Google